Selasa, 02 Juli 2013

Oh Modemku Yang Hilang



Asalamualaikum Wr. Wb.
Kali ini gua pengen ngomongin barang yang pernah bberjasa sama gua walaupun gak akan disangka,yaitu modem gua yang udah hilang sudah 4 bulan lama hilangnya dan sekarang belum ditemukan jasadnya #waduh!!,  modem gua ini amat istimewa, namanya adalah spedup, harganya itu kisaaran tiga ratus ribuan, warnanya putih dan terakhir udah keliatan uusang-usangnya karena gua selalu taro didalam tas gua,  gua pake kartuu flesh, yang katanya jaringannya udah 3.75G  dan memiliki semboyan yaitu salah satunya “stabil” emang yah, gua akui, modem gua yang hilang ini jaringannya emang stabil, walaupun lelet tapi ia tetap stabil aja, maksudnya jalan loadingnya itu. Desain fisiknya juga sangat unik kayak flashdisk, dan emang bisa dijadiin flashdisk dengan menambahkan kartu memori pada slot yang ada didalemnya, jadi modem gua ini juga bisa jadi card reader nih. Enggak kembung, kokoh pas dicolokkin ke port USB nya, ada lampu indikatornya lagi yang berwarna-warni. Pokoknya pas deh! #heheheh. Kenapa gua bilang modem gua ini berjasa? Karena dengan modem gua ini, gua bisa tau informasi lebih rinci dan lengkap, gua bisa update antivirus secara berkala, terhubung langsung ke dunia maya,  bertambah ilmu, terus juga gua bisa upgrade laptop gua dengan modem itu,      guapun bisa ngebetulin laptop gua dengan modem itu,  bisa juga nolongin orang yang lagi butuh internet dengan berbagi koneksi internet dengan cara membuat hotspot, bisa bersosialisasi juga dengan modem itu, selalu UP TO DATE deh pokoknya. Awalnya gua beli sama temen gua di daerah citra raya, dan dapet gratis internetan selama tiiga bulan dengan paket unlimited, pake quota sih, nah, dari situpun gua mulai googling, gua gak pernah ada kata jenuh untuk menekan mouse dan meng-klik telusur untuk mencari konten tertentu, gua mulai dibutuhkan (modemnya), gua sering dicari, dan gua sering diitanya pula tentang masalah-masalah komputer. Jika gua gak tau, gua pasti selalu mencarinya di google, terus gua unduh, dan gua kasih kepada orang yang membutuhkan. Gua tau sih, tapi agar lebih menjelaskannya lagi gua pastiin dengan internet. Karena internet adalah dunia maya yang letaknya diatas atau sejajar dengan dunia nyata,  sampai- sampai gua keasyikan menjelajah-menjelajah-dan menjelajahi dunia maya yang tiada habisnya,  semisalkan ada 10 kamar yang belum gua masukin, ketika 1 kamar sudah gua masukin, disana terdapat lagi 10 kamar lagi dan terus kayak gitu, sampai tiada akhirnya.
Jika ada positif, yang negatifpun pasti ada saja, karena modem pun gua merasa sudah pintar namun sebenarnya enggak, jadi jarang belajar,telat makan, lupa waktu, dan lupa diri, gua sampe lupa diri, siapakah gue?  Yang gue ingat diri gue adalah seorang tokoh yang gue mainkan dalam sebuah games, #efek bermain games, selalu berimajinasi, khawatir, dan lainnya. Itu adalah hambatan dari internet sebagai  sarana yang positif, gua selalu melawan hal-hal negatif itu walaupun gua sering terhanyut akan arah negatifnya internet itu selalu terlena karena internet dan juga harus dan harus menahan nafsu untuk berinternet.
Kondisi modem gua yang terakhirkalinya ini emang udah usang, ditambah lagi tutup modemnyapun hilang dikelas 10.5, ketika dipinjem orang, dan akhirnya gua harus menerima kondisi cacat yang dialami modem gua, yaitu kehilangan tutupnya secara permanen #waduh!, yang penting bukan modemnya lah, dan setelah kejadian itu gua mulai biasa aja dengan kondisi yang gua dan modem gua terima.
Naik ke kelas 11 dan kelasnya sangat deket sama sumber wifi sekolah, gua selalu manfaatin wifi sekolah  karena gua gak ada uang lagi untuk memperpanjang kuota modem gua, modem gua habis taka da pulsa dan gua beralih ke wifi sekolah yang bisa didapatkan secara Cuma-Cuma. 
Karena bapak gua memutuskan buat menjual komputer yang udah gak kepake lagi, gua pake uang itu buat membeli modem baru, yaitu temanpintar, koneksinya lumayan sih, tapi sayangnya paketnya gak bisa diubah ke unlimited. Jadinya suka kesel deh kalo udah habis duluan sebelum tanggalnya.
Tau hilangnya modem gua itu pas gua ngegeledah semua isi tas gua buat gua cuci, terakhir gua taro modem gua di tempat pensil, dan setelah gua liat, ternyata “hilang” dan hati gua sangat terpukul akan hal itu, gua ceritain ke ayah gua dan hasilnya “pengen gimana lagi kalo ilang???”  berarti ayah gua udah enggan sama gua.
Empat bulan lamanya sampai gua tulis pengalaman ini disini, gua masih merasa aneh, gua yakin modem gua itu hilang karena diambil orang dengan cara orang itu ngebuka tas gua, ngegeledah tas gua dan ngambil barang yang bukan haknya. guapun juga kehilangan benda sih ditas gua, selain pulpen mah, kayak, gantungan kunci tuh, yang secara misterius hilang begitu aja. Ditas gua lagi. Dan juga gua masih inget saldo pulsa modem gua masih Rp.0 dan paketnyapun udah lama gak dipasang, masa aktifnya sampai bulan ini kayanknya.
 Mungkin sekian dari gua, gua harap yang ngebaca ini bisa mengerti maksud gua, yaitu “janganlah mengamil benda yang bukan hak kita, jika perlu pinjamlah, jika terlanjur terambil kembalikanlah baik dari depan maupun dari belakang, karena Allah maha melihat dan tak pernah tidur”, jadi yang tau modem gua atau yang ngambil modem gua silahkan beri tau dan kembalikan, gua gak bakal marah kok J
wasalamualaikum Wr. Wb.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar